Friday, August 13

Meh Peluk Mak Puas-puas

Mood aku sekarang: Tengah melayan perasaan~

Tarikh   :  Suatu malam, 5 tahun yang lalu
Tempat :  Hospital Besar Segamat

Malam tu, aku ngan adik aku seperti biasa, tengah jaga mak aku yang sakit barah paru-paru kat wad. Mata aku tak ngantuk lagi, tapi adik aku dah lena tidurnya. Aku berbaring atas tikar kat lantai sambil memandang mak aku yang sekali sekala terjaga dan batuk-batuk. 

Tetiba aku dengar suara mak aku panggil. "Nor, datang sini". Aku pun lantas panjat katil hospital tempat mak berbaring. Mak cakap lagi, "Nor sayang mak tak?". Ya Allah, kenapa lah soalan ni yang mak tanya kat aku di saat-saat aku berhadapan dengan dia yang sedang tenat. Aku kuatkan semangat supaya tak menitis air mata. Dalam terketar-ketar suara aku menjawab. "Sayanglah mak". Pendek jawapan aku. Sebab aku rasakan macam ada sesuatu tersekat kat kerongkong aku untuk meluahkan kata yang lebih panjang. 

Lepas tu, mak bagi arahan yang aku rasakan agak berat nak aku tunaikan. Bukan sebab aku tak sayang mak. Tapi dek kerana terlalu sayang, aku takut aku tak dapat kawal perasaan aku. Waktu macam ni, aku kena kuat supaya mak tak bertambah sedih. Namun aku gagahkan juga. "Nor peluk mak sayang. Peluk mak puas-puas ya.." Berhamburan air mata aku keluar saat ni. Aku peluk mak dengan penuh erat. Penuh kasih sayang. Ya Allah, mungkinkah ini kali terakhir untuk aku memeluk mak yang melahirkan aku? Itu sahaja yang terlintas di fikiran aku.

"Nor, jangan menangis. Tak nak nangis. Tengok mak tak nangis pun. Air mata mak dah tak mampu nak keluar dah." Ya mak, nor tahu. Betapa tabahnya mak berjuang melawan penyakit selama 4 tahun. Dengan luka kesan tebuk kat belakang badan mak yang sentiasa mengalirkan air bisa, dengan batuk mak yang datang tak henti-henti. Tapi mak masih bisa menjaga arwah abah yang tengah sakit kat HUKL dulu. Nor tahu mak derita mak~ Tapi mak, Nor terlalu sayangkan mak untuk lepaskan mak pergi buat masa ni. Masih terlalu awal rasanya. 

Lepas tu, mak cakap. "Mana abang usop? Mak dengar suara dia tadi." Sumpah aku cakap. Abang aku memang tak de datang hospital malam tu. Tapi, mungkin sebab rindu yang teramat dengan anak kesayangan mak membuatkan mak seolah-olah dengar suara abang yusop. Aku lantas telefon abang usop minta abang usop datang sekarang juga walaupun waktu melawat hospital dah lama habis. Tak lama lepas tu, abang yusof pun datang. terubatlah kerinduan mak. 

2 hari selepas tu, mak aku meninggal dunia. Sejurus selepas kami adik beradik membacakan yasin, mak pun menghembuskan nafas yang terakhir. Aku masih ingat pesan ustaz yang mengetuai bacaan yasin kitorang tu. Pesannya: Bacaan yassin ni lebih afdhal kalau kamu adik beradik yang baca. Ubat yang paling mujarab. Minta sungguh-sungguh ngan Allah. Sekiranya dia nak menyembuhkan ibu kamu, maka sembuhkanlah dia. Tapi sekiranya tidak, lepaskanlah mak kamu pergi. Ini sahaja yang dapat kita tolong buat ibu kamu.

Itulah cerita aku 5 tahun lepas. Bila nak dekat-dekat masuk Ramadhan ni, makin kuat ingatan aku pada arwah mak, abah ngan abang ngah. Alangkah seronoknya jika mereka masih ada. Tapi, aku tahu itu semua ketentuan Allah. Kita sebagai hamba-Nya perlu redha dengan qada' dan qadar. Aku harap mak, abah dan abang ngah ditempatkan di golongan yang beriman. Amin ~

4 comments:

  1. uhuk3x..sedihnye bace..menitik air mate..tibe2.teringat kt arwah ibu yang meninggal 4 taun lepas..ermm..teringat last die pluk,tdo sesame..berborak sesama...sngat rindu ibu.. =(

    ReplyDelete
  2. owh ye ker? takziah untuk awak juga. Tu lah bulan2 ramadhan ni makin teringat2 kan?

    ReplyDelete
  3. sangat sedih...meleleh lg air mata ini baca,selepas baca rnty abang ngah

    ReplyDelete
  4. sedihnyer..alfatihah untuknya..

    ReplyDelete

Komen anda dihargai, terima kasih ye.. singgah selalu